rakan2 kesayanganku

Sunday, 13 January 2013

Cinta Si Cantik Manis 11


Hari ini, Feqril telah menelefon Zetty untuk mengajaknya berjumpa dan bercadang untuk memberitahu perkara sebenar kepada Zetty.  Dia berharap agar Zetty dapat menerima apa yang bakal disampaikan olehnya nanti. Mereka berjanji untuk bertemu di sebuah taman. Hampir 30 minit dia menunggu, akhirnya orang yang dinanti telah pun berada di depan mata. Zetty pun menghampiri Feqril yang sedang duduk termenung di bangku taman itu.



"Apasal you ajak I jumpa kat sini arini? baby ada benda penting nak cakap eh?" soal Zetty dengan manja sambil memegang bahu Feqril.



Feqril segera menepis tangan Zetty. Dia berasa tidak selesa dengan kelakuan Zetty itu. Dia harus segera berterus terang dengan Zetty mengenai perkara ini. Zetty yang mulai perasan perubahan kekasihnya itu mula berasa curiga. Entah mengapa, hatinya bagaikan dapat merasa kekasihnya itu seperti ingin menjauh darinya.



"What wrong with you Feqril? nampak macam tak suka I je? I ada buat salah ke?" soal Zetty dengan nada tidak puas hati.



"Sebenarnya, I ada something nak cakap dengan you ni," ujar Feqril dengan tenang.



"Perkara apa yang you nak cakap kat I ni? penting sangat ke?" tanya Zetty lagi.



"I rasa dah sampai masanya untuk kita akhiri hubungan kita ni," ucap Feqril dengan perlahan-lahan.



"Apa???you nak putus dengan I? tapi kenapa baby? apa salah I pada you?" soal Zetty dengan penuh rasa terkejut.



"Dah tak ada maknanya I menunggu you lagi. Bertahun-tahun I tunggu you and pujuk you untuk kahwin dengan I tapi you tak pernah nak hiraukan permintaan I malah macam-macam alasan you bagi kat I," terang Feqril. 



"Tapi you kan tau yang I masih belum bersedia untuk berkahwin lagi. I masih ada kerjaya yang perlu I kejar Feqril. Takkan tu pun you tak tau?" jawab Zetty dengan wajah yang agak tegang.



"Ya, I tau dan I faham sangat-sangat. Sebab tu I setia menunggu you selama ni. Tapi hati I sekarang dah tak ada untuk you lagi. Semuanya tinggal kosong, Zetty. Jangan you salahkan I kenapa I jadi macam ni. I harap you lupakan I buat selamanya," ucap Feqril lagi.



"Feqril, please don't do this to me. I really love you baby," pujuk Zetty lagi dengan harapan Feqril akan mengubah keputusannya.



"It's too late, Zetty. Hati I bukan untuk you lagi dan I harap you faham keadaan I. Tak lama lagi I akan bertunang dengan Zaraa,gadis yang bertakhta di hati I sekarang," jelas Feqril.



"Apa??? you nak bertunang dengan pompuan kampung tu? huh! tak sangka ye dalam diam dia boleh rampas you dari I," kata Zetty dengan nada sinis.



"You jangan hina dia macam tu eh? dia tak rampas I dari you tapi I yang dah jatuh cinta pada dia," jawab Feqril dengan agak kasar.



"Kalau bukan kerana dia yang rampas you dari I, hubungan kita takkan jadi macam ni tau tak!" balas Zetty dengan geram.



"Sudah!!! I ajak you jumpa kat sini bukan untuk bergaduh faham x??? Our relationship is over!!! " dengus Feqril dengan kasar sambil berlalu pergi meninggal Zetty yang sedang menahan geram.



"Jahanam punya pompuan! aku takkan biarkan Feqril jadi hak kau! Feqril milik aku selamanya!," jeritnya sambil menahan sebak yang mula melanda di jiwanya kini.

No comments:

Post a Comment